All You Can Eat!

Tulisan ini gw buat, gegara makin hebohnya bisnis All You Can Eat di Indonesia (terutama Jakarta/Bandung tempat gw seliweran). Tapi stelah gw pikir2, daripada cuma skedar ngulas tempat makan berkonsep AYCE, gw tulis aja tempat2 makan yang bagi gw memang lumayan recommended walopun ada plus minusnya dikit2.

Hajar bleh!

SHABURI

Shaburi ini sebetulnya tempat favorit gw paling top utk konsep makan AYCE, apalagi ketika mreka keluarin paket makan lunch yang super ekonomis yang opsinya hanya 1 atau 2 plate beef mreka. Paket lunch ini hanya berlaku untuk Shaburi yg stand alone, alias nggk menyatu dengan Kintan Grill nya.

Ketika pertama kali kenal di Central Park, Jakarta, gw langsung jatuh cinta dengan semua sajian yang ada disitu, karena ketika awal2 buka boleh dibilang mereka tampil sangat luar biasa dan pol. Sajian makan selalu penuh, ikan pun tersedia.

Sayangnya, seiring berjalan waktu dikarenakan paket lunch nya sangat high demand, meraka mulai ‘mengurangi’ kualitasnya, baik secara layanan, variasi sajian bahkan kualitas sauce-nya.

Untungnya, dari berbagai lokasi yang pernah gw coba (Emporium Pluit, Mall Kelapa Gading, Living World Alam Sutra, Kuningan City, Senayan City, Baywalk Mall dan Grand Indonesia), gw berhasil menemukan bahwa Shaburi di Grand Indonesia adalah Shaburi terbaik yang masih berusaha mempertahankan kualitas layanan, dan sajian makanan lunch masih ada ikan dan udang, bahkan Shitake. Lokasi2 lain menghilangkan semua sajian2 favorit yang sebetulnya dicari oleh penggemar Shaburi seperti gw. So, kalo bukan karena kepaksa, kalo memang lagi pingin Shaburi, maka gw akan berangkat ke Grand Indonesia aja deh. Hahay.

IG: https://www.instagram.com/shabu_shaburi/

ONOKABE ALAM SUTERA

Tempat ini unik banget. Awalnya masuk karena nggk sengaja ke kawasan Alam Sutera, kemudian ketika hendak cari makan2, tiba2 lihat ada promo luar biasa untuk fase opening.

Kenapa unik? Karena sajian makanannya bener2 beragam dan nggk terlalu kental fanatik konsep makanan Jepang, karena tersedia varian2 yang bahkan agak Nyunda. Hahay. Ajaib kan? Walopun dia posisikan bisnisnya sebagai Suki and Grill, tapi beneran kita bisa nemuin sajian2 yang nggk Jepang-Jepang amat kok.

Gw bahkan jadi berpikir, nama “Onokabe” sendiri itu jadi mirip plesetan bahasa Jawa “Ono Kabeh” yang artinya “Semua ada”. Hahay. Kebenarannya, silakan cek sendiri.

Tapi secara overall, masih oke banget dinikmatin, walopun effort untuk dapetin tempat duduk yang memang nggk mudah. Tapi once kita duduk, juga jangan sia2kan deh kesempatan untuk langsung santap tiada henti.

IG: https://www.instagram.com/onokabe_id/

SHABU HACHI (Bandung)

Boleh dibilang, gebrakan konsep shabu di Bandung ya dimulai oleh Shabu Hachi. Karena waktu gw pertama kali ngerasain Shabu Hachi di fase opening mereka, gw inget banget Shaburi belum hadir di Bandung. Kebayanglah ya animo orang Bandung yang memang biasanya menggila kalo ada tempat makan baru.

Sayangnya, Shabu Hachi menghilangkan satu sauce yang gw suka banget, yaitu Spicy Miso. Jadi akhirnya karena nggk ada lagi sauce itu, gw mulai jarang repeat order ke Shabu Hachi, walaupun secara overall mereka nggk mengurangi kualitas layanan dan sajian2 makanannya. Dan, Shabu Hachi ini termasuk yang paling pede karena nggk perlu terlalu banyak promo2 di harga untuk menarik pelanggannya, karena memang faktanya selalu penuh siang malam.

SHABU KOJO

Jujur aja, Shabu Kojo ini juga adalah tempat favorit ogut ketika berpindah selera dari Shabu Hachi, karena suasana interiornya yg asik, sauce nya juga enak dan sajian makanan yang bener2 asik. Dan satu2nya sajian yang membuat gw dulu nggk bisa berpindah ke lain hati, adalah shitake berbalut beef yang super banget!

Sayang beribu sayang, ketika mereka bikin pake Power Lunch, sajian tersebut bersama sajian2 favorit seperti Shitake dan ikan, langsung dihilangkan dari sajian standar mereka. Secara personal, gw sangat mengerti kalau action seperti ini memang terpaksa diambil semata untuk menyelamatkan situasi keuangan pemilik bisnis. Karena kalo sampai Shabu Kojo tutup, gw pun turut sedih sih. Hahay.

Memang cuma personal opinion aja bahwa ketika sajian2 itu dikurangi, gw pun akhirnya tidak lagi melihat reason yang cukup kuat untuk kembali kesana.

IG: https://www.instagram.com/shabukojo/

SHABU SHABU ON YASAI

Shabu ini boleh dibilang kenal karena kecelakaan, ketika lagi ada urusan kerjaan ke PIK Avenue dan lapar, nggk sengaja lewat dan lagi2 ada paket promo untuk lunch.

Sampai terakhir kali gw cobain di Lippo Mall Puri, Shabu ini masih menyajikan sajian yang berkualitas dan layanan yang masih oke. Walopun nggk ada komentar khusus soal Shabu yang satu ini, tapi secara personal gw tentu masih mau repeat order karena sajian makanannya yang masih oke banget.

IG: https://www.instagram.com/onyasai.id/

SING BAK KUT TEH (Non-Halal, Jakarta)

Lagi2 tempat makan yang nggk sengaja ditemuin, ketika dalam satu agenda meeting di Lippo Mall Puri kemudian gw salah jalan malah sampai ke ujung mall. Pas lagi laper2nya, kelihatanlah Sing Bak Kut Teh ini yang seperti memanggil manggil dengan penuh arti. Hahay.

Walaupun kuliner ini nggk masuk jajaran All You Can Eat, tapi gw mention karena kebetulan ada di lokasi Lippo Mall Puri yang bersamaan dengan Shabu Shabu On Yasai.

IG: https://www.instagram.com/singbkt.jktlmp/

SSIKKEK KOREAN BBQ (Halal, Jkt)

Lagi2 tempat yang nggk sengaja ditemukan ketika lagi lapar2nya cari makan di kawasan Sunter. Kalo ini, ada pilihan menu set dan all you can eat. Tergantung apakah memang penggemar sajian makanan Korea atau nggk, karena kalo ambil yg AYCE dan nggk begitu suka sajian Korea, malah makannya pun cuma sedikit.

Yang asik di SSIKKEK ini, adalah ukuran grill nya yg gede dan pinggir2nya yang bisa diisi dengan adonan telur dadar yg bisa disajiin kapan aja ketika kita minta. Selain itu, juga ada shitake yang dibalut beef, sesuai dengan kesukaan gw juga. Untuk sajian berkuah, itu memang harus tanya kepada waiter yang ada disitu, karena setiap sajian kuah dibuat secara individu sesuai pesanan.

Daging2 yang tersedia juga sudah diolah dengan proses marinated yang bagus, sehingga ketika dipanggang, itu aromanya seketika menyihir kita supaya nggk brenti makan. Hahay.

Selain sajian makanan yang bener2 premium (karena sesuai harganya tentunya), salah satu sajian yg gw suka adalah botolan Yakult. Kenapa? Karena gw suka meracik minuman lemon dengan Yakult ditambah es yang bikin aroma di mulut selalu segar. Hahay.

Dari luar, lokasi Ssikkek ini nggk begitu kentara dari pinggir jalan dan juga parkiran kendaraan tampak sepi di siang hari. Tapi kalau begitu masuk jam dinner, seringkali tampak penuh.

IG: https://www.instagram.com/ssikkek_id/

MABOO Korean Bbq (Non Halal, Bdg)

Awalnya memang diajak oleh sanak saudara ketika mau santap malam di seputaran kompleks perumahan dekat rumah, tapi kualitas makanan yang bener2 mantap dengan harga terjangkau.

Dan memang benar2 terbukti! Hahay. Walopun lagi2 bukan masuk dalam jajaran AYCE, tapi sajian2 menunya asli bikin kalap dan nggk bisa brenti makan sebelum perut yg nahan pasokan makanan masuk.

Satu2nya tantangan disini hanya mendapatkan tempat duduk ketika peak moment, karena ruangannya memang agak sempit dan berdesakan ketika pengunjung hadir secara maksimal.

IG: https://www.instagram.com/maboobbq/

SEI LELEBO (Non Halal, Bdg)

Lagi2 ini bukan masuk jajaran AYCE, tapi salah satu kuliner yang juga bikin kesengsem, terutama buat yg suka sajian Sei (daging babi asap) dengan berbagai pilihan jenis sambalnya. Dua jenis sambal yang saya paling ingat hanya Matah dan Dabu Dabu karena memang keduanya itu favorit saya. Hahay. Tapi, bukan berarti sambal2 lain nggk oke krn kalo ajak teman2, mreka suka juga tuh sambal2 lainnya.

Keasikan berikutnya, disini ada paket platter utk makan berdua, bertiga atau bahkan berempat (kalo makannya dikit2), karena dalam 1 platter itu bisa berisi 3 menu pilihan kesukaan kita. Cihuy ye kan?

IG : https://www.instagram.com/sei_lelebo/

SUMERAGI (Bandung)

Ini adalah tempat yang baru buka nggk lama di Jl. Riau, setelah outlet utamanya di Setrasari.

Overall, sejauh ini masih cukup oke, walaupun ketika gw kesana dalam selisih waktu 2 hari, kuantitas dari irisan sapi yang diberikan sudah berkurang. Hahay. Untungnya, kualitasnya masih oke dan dibarengin dengan sajian2 lain yang masih dalam kondisi memadai.

Walaupun gw belom bisa mutusin ini bakalan jadi tempat langganan ogut apa nggk, tapi tetap ogut berharap supaya pemilik bisnis nggk serta merta mengurangi kualitas sajian dan layanannya begitu outletnya kemudian ramai dikunjungin banyak orang.

IG: https://www.instagram.com/sumeragi_riau55_bandung/

BAKMI TOBA MERAUKE (Non Halal, Bdg)

Oke. Ini jelas2 bukan bagian dari AYCE manapun, tapi ini adalah bakmi super legendaris, yaitu Bakmi Toba yang nongkrong di depan Toko Buku Merauke Jl. Cibadak (Bandung) dan hanya jualan sampai jam makan siang. Kenapa? karena ludes total dalam bbrp jam saja.

Yg bikin bakmi ini spesial adalah porsi bakminya yang bener2 menggila dan bikin kenyang sampai sela2 usus, ditambah dengan topping2nya yg ajaib di segala lini olahan daging babi.

Siapapun yang pernah gw ajak kesana, pasti akan selalu puas dengan sajian mereka karena mereka uda keburu terpesona dengan hidangan di depan mata, ditambah ketika mau bayar, semuanya itu cuma membuat kita mengeluarkan Rp. 22ribu (per tulisan ini dibuat) per porsi.

Kagak ada IG nya deh. Langsung aja cusss! Hahay.